Selasa, 22 November 2011

Mentaliti rakyat Kelantan rendah-Pembaca Berita Harian

"Orang Indonesia mentalitinya lebih rendah sedikit dari rakyat Kelantan tapi persamaannya mereka bersifat fanatik dan kenegerian yang melampau," begitulah bunyi satu komen pembaca di dalam akhbar Berita Harian semalam.

Aduhai Berita Harian, hampir saya tidak terkata apa-apa apabila terbaca sahaja komen yang bersifat penghinaan yang bukan sahaja terhadap rakyat Indonesia malah lebih teruk lagi ditujukan sesama sendiri iaitu warganegara Malaysia dari Kelantan.

Apabila terbaca komen seperti ini, cuma tiga perkara yang secara automatik terlintas dalam fikiran saya iaitu komen bodoh, komen bodoh dan komen bodoh.

Selepas itu barulah saya terfikir lagi, kalau komen ini adalah komen bodoh dari seorang pembaca akhbar itu, bagaimana pula dengan tuan editor yang melepaskan tulisan-tulisan seperti ini?

Saya tidaklah mahu mengatakan yang editornya lebih bodoh berbanding orang yang mendapat ilham menulis komen ini, tetapi tidakkah tuan editor ini dapat berfikir dengan jelas kesannya nanti.

Sudahlah kredibiliti akhbar ini yang dianggap sebagai sebuah akhbar dari aliran media arus perdana semakin diragui, ditambah lagi dengan menyiarkan komen seperti ini hanya menyebabkan bilangan yang meragui kredibiliti akhbar ini semakin bertambah.

Ini menyebabkan saya tertanya-tanya lagi kepada ketua editor akhbar itu pula, tiada apa-apakah yang mampu dibuatnya berhubung komen berbentuk penghinaan yang dilepaskan oleh editornya itu?

Selain itu, adakah penulis komen yang menggunakan nama samaran Lamputoslet dan tuan editor akhbar ini tidak menyedari ada di antara wira muda yang menjulang nama negara dalam acara bola sepak Sukan Sea itu berasal dari Kelantan.

Tidak sedarkah yang Khairul Fahmi, Syahrul Azwari dan Wan Zaharul Nizam adalah anak-anak Kelantan yang bermain untuk negara yang mereka cintai?

Cuba tanyakan kepada Khairul fahmi, setiap kali dia menyarung jersi kebangsaan adakah dia merasakan dia bermain untuk negeri Kelantan atau Malaysia?

Begitulah bertubi-tubi persoalan yang timbul dalam fikiran saya selepas membaca komen bodoh Lamputoslet yang saya fikir ada bercampur sentimen politik itu.

Sekali lagi, aduh mak, gara-gara komen bodoh seperti ini, tidak pasal-pasal ada yang sudah mula berbalas maki-hamun sesama sendiri di laman sosial Face Book.

Yalah, siapa yang tidak panas hati apabila diri kita dikatakan memiliki mentaliti yang rendah, lebih-lebih lagi komen seperti itu dibuat di akhbar dan boleh dibaca oleh sesiapa sahaja.

Kalau pembaca yang lemah mindanya seperti si pemberi komen itu, mudah untuk menganggap komen itu adalah benar-benar berlaku.

Apa lagi, buat laporan polis!

Saya bukanlah berasal dari Kelantan, tetapi seorang warganegara Malaysia yang memegang mykad dengan kod ditengah-tengahnya '01'.

Meskipun saya bukan anak Kelantan, saya memang bersetuju sangat kalau ada di kalangan rakan-rakan di Kelantan yang berhajat untuk membuat laporan polis.

Kenapa tidak, bukankah membuat laporan polis memang sudah menjadi satu trend terbaharu dalam masyarakat negara ini dan tidak lagi suatu yang membosankan seperti orang dahulu-dahulu mengembala sekawan lembu contohnya.

Apa yang penting, seperti yang selalu dilakukan, selepas sahaja membuat laporan polis jangan lupa berdiri di depan lip-lap pancaran dari flash kamera media sambil memegang satu salinan laporan polis!

Masih ingat tak lagi pada 2008, seorang pelajar Universiti Institut Teknologi Mara pernah membuat laporan polis kerana kerajaan negeri Selangor gagal menunaikan janji dalam manifesto ketika usia kerajaan baru itu baru sahaja berusia satu bulan lebih sahaja.

Macam tidak masuk akal bukan? Lainlah kalau kerajaan itu berusia 52 tahun dan masih gagal menunaikan tanggungjawab kepada rakyatnya, boleh juga diterima akal.

Jadi, dalam hal ini tiada sebab kalau ada pihak yang menganggap bahawa perkara ini tiada isu atau asas yang membolehkan satu laporan polis dibuat.

Saya berpendapat memang ada asasnya sekiranya laporan polis dibuat kerana komen itu boleh menggugat keharmonian rakyat Malaysia yang datangnya dari berbilang negeri termasuk Kelantan.

Komen seperti itu menyentuh sensitifviti rakyat Kelantan dan mengandungi sintimen kenegerian yang merbahaya terhadap keharmonian penduduk negara ini.

Bahayanya komen seperti ini tidaklah banyak bezanya dengan komen yang bersifat menghina sesuatu kaum di Malaysia.

Tambah pula, kebarangkalian pihak berkuasa berjaya mengesan penulis komen itu memang ada kerana setiap penghantar komen dikehendaki mendaftar sebagai ahli melalui mesej pesanan ringkas terlebih dahulu.

Penghantar komen turut mempunyai nombor siri tertentu sekaligus nombor telefon mereka dapat dikenal pasti dan membolehkan pihak berkuasa menjejaki penulis komen ini.

Jadi, kepada rakyat Kelantan, tunggu apa lagi, cepat-cepatlah buat laporan polis supaya pihak yang memberi komen itu dapat belajar sesuatu dari kebodohannya.

3 ulasan:

Pak Tam berkata...

Yang komen mengenai rakyat Kelantan ini pasti keturunan monyet. Mak Bapak dan seluruh keturunan
adalah dari spesies beruk fasal tidak tahu membuat penilaian. Sendiri fikirlah..

Awanama berkata...

xbek la dia nh cakap camnh...maybe awak xpenah jejak negeri kelantan..mungkin awak xpenah nak berkawan dengan orang2 kelantan..mungkin awak xpenah ada sorg pom kalangan saudara anda berketurunan kelantan...

Tilpoo berkata...

Sifat kenegerian melampau,.mungkin ada dan ia adalah elemen negatif. Bukan sesuatu yg bijak mengaibkan orang wp ia perkara benar.

Paparan Halaman